Sabtu, 21 Juli 2018

Hanya Lima Roti Dua Ikan

Ketika Yesus mendarat, Ia melihat orang banyak yang besar jumlahnya, maka tergeraklah hati-Nya oleh belas kasihan kepada mereka dan Ia menyembuhkan mereka yang sakit. Menjelang malam, murid-murid-Nya datang kepada-Nya dan berkata: "Tempat ini sunyi dan hari sudah mulai malam. Suruhlah orang banyak itu pergi supaya mereka dapat membeli makanan di desa-desa." Tetapi Yesus berkata kepada mereka: "Tidak perlu mereka pergi, kamu harus memberi mereka makan." Jawab mereka: "Yang ada pada kami di sini hanya lima roti dan dua ikan." Yesus berkata: "Bawalah ke mari kepada-Ku." Lalu disuruh-Nya orang banyak itu duduk di rumput. Dan setelah diambil-Nya lima roti dan dua ikan itu, Yesus menengadah ke langit dan mengucap berkat, lalu memecah-mecahkan roti itu dan memberikannya kepada murid-murid-Nya, lalu murid-murid-Nya membagi-bagikannya kepada orang banyak. Dan mereka semuanya makan sampai kenyang. Kemudian orang mengumpulkan potongan-potongan roti yang sisa, dua belas bakul penuh. Yang ikut makan kira-kira lima ribu laki-laki, tidak termasuk perempuan dan anak-anak.  -- Matius 14:14-21

Ada apa dalam diri Yesus -- sikap-Nya, ajaran-Nya, perhatian-Nya kepada orang banyak itu -- sehingga mereka sepanjang hari sampai malam tetap ingin di dekat Dia, tidak merasakan lapar dan lelah sedikit pun? Demikian pun halnya dengan para murid?
Perhatikan bagaimana sikap-Nya pada kebutuhan jasmani orang banyak itu -- mereka yang sakit, dan ketika para murid mengingatkan bahwa mereka pasti sudah sangat lapar juga -- bagaimana respons Yesus? Mengapa Ia tidak langsung saja mengatakan, "Aku akan membuat mukjizat yang menunjukkan Akulah yang memberi manna pada nenek moyangmu di padang gurun dan yang akan membayang-bayangi dan meneguhkan apa yang kelak akan Ku buat memberikan tubuh dan darah-Ku menjadi sumber kamu semua mendapatkan hidup yang kekal"? Atau, "Aku akan memberi mereka makan"? Tetapi, "Kamu harus memberi mereka makan."
Apa arti perkataan para murid, "Yang ada pada kami di sini hanya lima roti dan dua ikan"? Dan bagaimana dampak perintah-Nya, "Bawalah ke mari kepada-Ku" pada para murid yang sendirinya membutuhkan bekal tersebut?
Apa makna gestur Yesus yang sangat mungkin ditangkap oleh para murid dengan Ia menengadah ke langit dan mengucap berkat dan menyuruh para murid membagi-bagikan roti dan ikan itu. Sanggupkah mereka menangkap -- hubungan Yesus dengan Bapa yang begitu akrab; arti dari "Ia memberkati roti dan ikan itu" dan bukan memohon berkat kepada Bapa -- bahwa itu semua mengisyaratkan bahwa Ia sesungguhnya yang memelihara langit dan bumi dan segenap isinya, yang membuat setiap makhluk boleh beroleh makan pada waktunya, dan yang dalam inkarnasi-Nya telah berulang kali merasakan lapar yang dialami manusia -- Ia kini yang sedang bertindak memberi makan, menopang kehidupan manusia.
Perhatikan beberapa hal ini: "Kamu beri mereka makan...; kami HANYA memiliki ...; mereka membawa dan menyerahkan kepada Ia yang memerintahkan itu...; Ia menengadah ke langit memberkati, memecah-mecahkan dan memerintahkan untuk dibagi-bagikan... semua makan sampai kenyang... sisa dua belas bakul penuh." 
Apa / Berapa yang kita punya? Sediakah kita berikan itu kepada-Nya untuk menjawab kebutuhan bersama orang lain? Percayakah kita akan kuasa-Nya yang telah memberikan tubuh dan darah-Nya untuk menghidupkan kita yang mati dalam dosa untuk juga memberkati yang sedikit dan terbatas punya kita untuk melipat-ganda memberkati banyak kebutuhan bersama orang lain?

Jumat, 20 Juli 2018

Yang Kuat Menanggung Yang Lemah

Kita, yang kuat, wajib menanggung kelemahan orang yang tidak kuat dan jangan kita mencari kesenangan kita sendiri. Setiap orang di antara kita harus mencari kesenangan sesama kita demi kebaikannya untuk membangunnya. Karena Kristus juga tidak mencari kesenangan-Nya sendiri, tetapi seperti ada tertulis: "Kata-kata cercaan mereka, yang mencerca Engkau, telah mengenai aku." Sebab segala sesuatu yang ditulis dahulu, telah ditulis untuk menjadi pelajaran bagi kita, supaya kita teguh berpegang pada pengharapan oleh ketekunan dan penghiburan dari Kitab Suci. Semoga Allah, yang adalah sumber ketekunan dan penghiburan, mengaruniakan kerukunan kepada kamu, sesuai dengan kehendak Kristus Yesus, sehingga dengan satu hati dan satu suara kamu memuliakan Allah dan Bapa Tuhan kita, Yesus Kristus. Sebab itu terimalah satu akan yang lain, sama seperti Kristus juga telah menerima kita, untuk kemuliaan Allah. -- Roma 15:1-7

Di nas lain ia (Paulus) juga menulis, "Kamu yang rohani harus memimpin orang yang melakukan pelanggaran" (Gal. 6:1). Apakah Anda kuat / berkuasa / berpengaruh? Kembalikan kepada Allah yang telah membuat Anda menjadi demikian. Anda akan sepatutnya berbuat  itu jika Anda membuat yang lemah dan bermasalah menjadi pulih. Sebab  kita sendiri pun lemah, tetapi oleh anugerah kita telah menjadi kuat. Dan ini harus kita lakukan bukan saja dalam kasus tadi, tetapi juga kepada mereka yang lemah dalam artian lain. Misalnya, jika seseorang dikuasai nafsu, atau kurang ajar, atau kegagalan lainnya, tanggunglah bersamanya. Bagaimana itu dilakukannya? Dengarkan bagian berikut ini... Yang ia katakan ialah "Apakah kamu kuat? Izinkan yang lemah mencoba kekuatan Anda. Izinkan ia datang untuk mengalami kekuatan Anda, sukakan dia... Dan jika Anda kaya atau berkuasa, jangan hanya menyenangkan diri Anda sendiri tetapi bantu yang miskin dan kekurangan, sebab dengan cara ini Anda kelak akan menikmati kemuliaan sejati untuk dinikmati, dan melakukan lebih banyak pelayanan. Sebab kemuliaan dari perkara-perkara dunia ini segera berlalu, tetapi yang dari perkara-perkara Roh yang menetap, yaitu jika Anda melakukannya untuk membangun.
(St. John Chrysostom, Homily XXVII on omans X, B#55, p. 535)

Kamis, 19 Juli 2018

Memuliakan Allah dalam Segala Hal

Mg. ke-8 Sesudah Pentakosta: Baca: 1 Korintus 10:28-11:7; Matius 16:24-28

Makan, Minum, atau Apa saja yang Kamu Lakukan, Lakukan semua untuk Memuliakan Allah

Anda lihatkah bagaimana dari pokok yang ia hadapi (makan dan minum) Paulus menarik kesimpulan umum, sebuah tujuan hidup istimewa bagi semua kita yaitu Allah harus dimuliakan di dalam segala sesuatu... Sebab jika kita "terang" dan "ragi" dan "bercahaya" serta "garam" -- kita harus menerangi bukan menjadi gelap, mengikat bukan melepas, menarik orang belum percaya bukan membuat mereka menjauh. Jadi mengapa Anda menyebabkan mereka menjauh yang seharusnya datang kepada Anda?... Jadilah peniru-peniru Kristus... Inilah prinsip Kekristenan yang paling sempurna... tonggak penting... yaitu mengupayakan segala sesuatu untuk manfaat bersama... Sebab tidak ada hal yang lebih mungkin membuat orang ingin mengikut dan meniru Kristus selain memerhatikan sesamanya... Jadi, Anda saudara, meski Anda harus tanpa makanan, meski harus sampai tidur tanpa alas, kendati harus makan debu dan meratap, tetapi jika Anda berbuat baik kepada orang lain, Anda sesungguhnya melakukan perkara besar.
(St. John Chrysostom, Homily XXV tentang 1 Korintus X. 3, 4. B#56, pp. 145-146

Jadilah Peniru ku, sebagaimana aku meniru Kristus

Marilah kita menjadi seperti Kristus, sebab Kristus telah menjadi seperti kita. Marilah kita menjadi allah-allah oleh karena Dia, sebab Ia demi kita telah menjadi manusia. Ia menanggung kepada diri-Nya derajat yang rendah supaya Ia boleh memberi kita derajat tinggi. Ia telah menjadi miskin supaya melalui kemiskinan-Nya kita boleh menjadi kaya (2 Kor. 8:9). Ia mengambil untuk diri-Nya rupa seorang hamba (Fi;. 2:7) supaya kita boleh dilepaskan dari perbudakan (Rm. 8:21). Ia turun supaya kita boleh bangkit. Ia dicobai supaya kita boleh belajar untuk mengatasi dan menang. Ia ditolak supaya... kita boleh diberikan kehormatan. Ia mati supaya Ia boleh menyelamatkan kita dari kematian. Ia naik ke surga supaya kita yang terkapar dalam dosa boleh diangkat naik ke dalam Dia.
(St. Gregory of Nazianzus, On the Holy Pasch, Sermon 2, V, B#25, Vol. 2, p. 220).

Dikutip dan diterjemahkan dari Buku:The Bible and the Holy Fathers for Orthodox. Compiled and edited by Johannes Manley with a foreword by Bishop Kallistos of Dioklela (Monastery Books, Mnlo Park, California, 1990).

Selasa, 17 Juli 2018

Menjadi Murid

Hal itu dibuatnya dalam semua suratnya, apabila ia berbicara tentang perkara-perkara ini. Dalam surat-suratnya itu ada hal-hal yang sukar difahami, sehingga orang-orang yang tidak memahaminya dan yang tidak teguh imannya, memutarbalikkannya menjadi kebinasaan mereka sendiri, sama seperti yang juga mereka buat dengan tulisan-tulisan yang lain. -- 2 Petrus 3:16

Komentar Petrus tentang tulisan Paulus ini sebuah pujian atau kritikan? Apakah maksud dari: "dalam surat-suratnya itu ada hal-hal yang sukar difahami"? Ini bukan bicara tentang gaya tulisan Paulus melainkan tentang isi tulisannya. Bagian tentang apa saja yang dimaksud Petrus sebagai hal yang sukar difahami itu? Paulus menulis banyak hal seperti tentang berbagai aspek ajaran mengenai keselamatan, tentang siapa sejatinya Yesus Kristus, tentang pengharapan kekal orang percaya, tentang kebangkitan, tentang Roh Kudus dan karya-Nya dalam kehidupan orang percaya dan untuk Gereja, tentang akhir zaman. Mungkin yang dimaksud bagian sukar itu adalah konteks dekat nas ini yaitu ajaran tentang akhir zaman. Tetapi mengingat Petrus juga bicara tentang keselamatan, tentang percikan darah Yesus, tentang pengharapan yang tidak layu, cemar atau binasa, maka kemungkinan besar berbagai ajaran ini pun termasuk sukar difahami.
Nas ini pasti bukan sedang mengkritik Paulus sebab bagian sesudahnya bicara tentang mereka yang "tidak memahami dan tidak teguh iman, memutarbalikkan" bukan saja tulisan Paulus melainkan juga tulisan lain termasuk tulisan Petrus dan tulisan para nabi yang sebelumnya telah diingatkan oleh Petrus bahwa itu tidak boleh ditafsirkan semaunya. Jadi masalahnya bukan terletak pada tulisan para nabi atau para rasul -- kendati memang bahwa isi tulisan mereka mencakup hal-hal yang berbobot ilahi dan karenanya memang berat dan tidak boleh / bisa difahami dengan kaidah-kaidah akal manusia semata. Maka masalah lebih besar adalah pada orang yang tidak memahami dan tidak teguh iman. "Tidak memahami" boleh diterjemahkan sebagai tidak [bersedia] belajar / diajar -- karena datang dari dua kata "a" (tidak) dan "mathes/matheo" (belajar); "tidak teguh iman" bicara tentang keadaan tidak mengakar dalam kebenaran pokok-pokok iman. Maka peringatan keras Petrus sebenarnya tertuju pada orang yang tidak mau sungguh menjadi murid dari firman kebenaran dan yang memang imannya asal-asalan.
Ada hubungan erat antara tidak mau menjadi murid, tidak memiliki iman yang mengakar teguh mendalam dengan memiliki "biblical literacy" -- keaksaraan alkitabiah / celik Alkitab. Seharusnya orang percaya haus dan lapar akan kebenaran / air susu yang rohani dan sejati karena hidup ilahi di dalam kita menggeliat ingin bertumbuh-tambah mendewasa. Maka, apabila berjumpa isi Alkitab terlepas dari ringan atau berat isinya, harusnya ada semangat murid, kerinduan belajar, membuka diri dalam doa kepada pencerahan dari Roh Kudus dan melalui ajaran hasil gumulan orang percaya dari zaman ke zaman (ajaran Kristen historis). 
Jadi, ayo tidak cukup mengakui Alkitab adalah firman-firman Allah, tetapi milikilah kerinduan dan komitmen untuk mempelajarinya dalam pertolongan Roh dan persekutuan Tubuh Kristus.

Sabtu, 14 Juli 2018

Kitab Suci

Ia menjelaskan kepada mereka apa yang tertulis tentang Dia dalam seluruh Kitab Suci, mulai dari kitab-kitab Musa dan segala kitab nabi-nabi...Waktu Ia duduk makan dengan mereka, Ia mengambil roti, mengucap berkat, lalu memecah-mecahkannya dan memberikannya kepada mereka. Ketika itu terbukalah mata mereka dan merekapun mengenal Dia, tetapi Ia lenyap dari tengah-tengah mereka. Kata mereka seorang kepada yang lain: "Bukankah hati kita berkobar-kobar, ketika Ia berbicara dengan kita di tengah jalan dan ketika Ia menerangkan Kitab Suci kepada kita?" -- Lukas 24:27-32

Segala tulisan yang diilhamkan Allah memang bermanfaat untuk mengajar, untuk menyatakan kesalahan, untuk memperbaiki kelakuan dan untuk mendidik orang dalam kebenaran. Dengan demikian tiap-tiap manusia kepunyaan Allah diperlengkapi untuk setiap perbuatan baik. -- 2 Timotius 3:16-17
Yang terutama harus kamu ketahui, ialah bahwa nubuat-nubuat dalam Kitab Suci tidak boleh ditafsirkan menurut kehendak sendiri, sebab tidak pernah nubuat dihasilkan oleh kehendak manusia, tetapi oleh dorongan Roh Kudus orang-orang berbicara atas nama Allah....kita yang kekasih, telah menulis kepadamu menurut hikmat yang dikaruniakan kepadanya. -- 2 Petrus 1:20-21; 3:16

Menarik menimba hal-hal penting tentang Kitab Suci dari berbagai prinsip yang tertampung dalam nas-nas ini.
1. Mengapa kita menerima otoritas Alkitab? Karena adanya klaim-klaim para nabi dan penulis lainnya bahwa mereka digerakkan Allah, firman Tuhan datang kepada mereka, Allah menyuruh mereka berbicara...? Lalu bagaimana kita boleh meyakini bahwa klaim-klaim dari begitu banyak orang adalah sungguh dan benar? Menyimak Perjanjian Lama, kita melihat bahwa klaim dari para nabi memang disadari oleh penerimanya sebagai berasal dari Allah dan mengandung "bobot" firman Allah serta firman-firman antara para nabi itu sendiri berkesesuaian. Ini adalah sebagian "bukti" bahwa Alkitab memang adalah firman Allah. Tetapi, alasan terakhir mengapa kita menerima otoritas Perjanjian Lama adalah karena Yesus Kristus Juruselamat dan Tuhan kita menundukkan diri kepada firman tertulis, menjadikan firman tertulis bingkai bagi arti hidup dan misi pelayanan-Nya, menjadikan firman tertulis juga sebagai sumber ajaran-Nya dan pengarah tindakan-Nya. Demikian juga para rasul mengikuti teladan Yesus Kristus memperlakukan Perjanjian Lama.
2. Lalu bagaimana dengan Perjanjian Baru? Bukankah pada zaman Yesus Kristus hidup belum ada tulisan-tulisan yang kini kita akui sebagai Perjanjian Baru? Bukankah para rasul sendiri sekilas boleh dikatakan bahwa mereka tidak memaksudkan tulisan mereka akan dijadikan Kitab Suci Perjanjian Baru? Pendapat terakhir ini tidak sepenuhnya benar. Sejak hari-hari pertama lahirnya komunitas petobat dan pemercaya di Kisah para Rasul, mereka telah menjadikan ajaran para rasul sebagai semacam kerangka untuk isi iman dan manifestasinya ke perilaku mereka. Ajaran para rasul ini juga telah disadari "berbobot" firman berotoritas dan sungguh menggenapi janji Yesus Kristus bahwa Roh Kudus akan membimbing mereka ke dalam segala kebenaran. Inilah yang kita simak dalam pengakuan Petrus tentang tulisan Paulus: "berhikmat, dikaruniakan" Roh kepadanya, serta mencakup "hal-hal yang berat (baca: sarat kebenaran ilahi)" yang membuatnya tidak boleh dibaca / ditafsir seenaknya sebagaimana juga nubuat para nabi tidak boleh diperlakukan demikian. Adanya petunjuk bahwa paling tidak ada kesesuaian antar tulisan-tulisan para rasul, atau bahkan saling belajar dan saling melengkapi sangat mungkin karena surat-surat mereka beredar cukup luas.
3. Terakhir, di balik semua ini -- bahwa begitu banyak penulis dan kitab Perjanjian Lama, juga penulis dan kitab Perjanjian Baru, di rentang waktu, zaman, konteks sosial-budaya-religius berbeda-beda namun terdapat kesesuaian yang mencengangkan terutama bicara tentang siapa Allah, bagaimana sifat-Nya, apa kehendak-Nya bagi manusia; siapa manusia, apa tujuan kini dan kelak manusia hidup, bagaimana sampai manusia mengalami sengsara dan bagaimana jalan keluarnya, dst. -- ini semua adalah sebab di balik pikiran, gumulan, penelitian, pilihan gaya tulisan dan ungkapannya dari para penulis PL dan PB ada aktivitas Roh Allah mengilhamkan, membimbing, memurnikan, memberdaya mereka. Dan, karena itu di dalam kita kini perlu sangat pemberdayaan Roh yang membangkitkan api semangat membaca-merenung Alkitab, mengakui otoritas Alkitab, menafsir dengan benar, sampai menyimpan dan memberlakukannya sepanjang hidup.

Jumat, 13 Juli 2018

Komune antar Hamba Tuhan

Setelah melihat kasih karunia yang dianugerahkan kepadaku, maka Yakobus, Kefas dan Yohanes, yang dipandang sebagai sokoguru jemaat, berjabat tangan dengan aku dan dengan Barnabas sebagai tanda persekutuan, supaya kami pergi kepada orang-orang yang tidak bersunat dan mereka kepada orang-orang yang bersunat; hanya kami harus tetap mengingat orang-orang miskin dan memang itulah yang sungguh-sungguh kuusahakan melakukannya. Tetapi waktu Kefas datang ke Antiokhia, aku berterang-terang menentangnya, sebab ia salah. Galatia 2:9-11

Seperti juga Paulus, saudara kita yang kekasih, telah menulis kepadamu menurut hikmat yang dikaruniakan kepadanya. --- 2 Petrus 3:15

Menjelang akhir suratnya Petrus tiba-tiba menyebut tentang Paulus. Bahwa Petrus dan Paulus saling mengenal dan beberapa kali terjadi perjumpaan penting kita ketahui dari catatan di Kisah para Rasul, juga di surat Galatia dan Korintus. Catatan tentang  para rasul lain dan perjalanan misi mereka tidak kita dapatkan dalam Kisah para Rasul pasca pengutusan misi dari gereja di Antiokhia. Sebab sesudah itu hanya tentang Paulus dan timnya yang dicatat.
Dari catatan Petrus ini kita dapat mengambil beberapa kesimpulan menarik:
1. Meski pernah ditentang terang-terangan oleh Paulus, Petrus jelas menerima teguran itu dan kini menunjukkan bahwa
2. Ia menganggap / menyebut Paulus sebagai "saudara yang kekasih."
3. Bahwa surat-surat yang Paulus tulis rupanya disalin dan beredar ke banyak jemaat-jemaat termasuk ke wilayah di mana Petrus melayani.
4. Bahwa Petrus bukan saja tahu adanya surat-surat dari Paulus tetapi ia mencermati. Ini beralasan mengingat dalam era gereja perdana kerasulan Petrus, Yakobus dan Yohanes sangat diakui.
5. Lebih dari sekadar mencermati dalam artian menguji kesesuaian dengan ajaran rasuli, Petrus mengakui bahwa tulisan Paulus berhikmat karena berasal dari karunia Allah kepadanya -- dengan kata lain Petrus mengakui keilhaman tulisan Paulus.
6. Dan karena itu Petrus menyatakan Paulus sebagai yang berotoritas dalam pengajaran kebenaran. Kita dapatkan poin 5 dan 6 ini dalam gema kemiripan bukan saja isi ajaran tetapi juga gaya penyampaian dalam surat-surat Paulus di dalam surat-surat Petrus juga. 
7. Kesesuaian ajaran, kekanonan ajaran di antara para rasul oleh karenainya terjadi karena 1) karunia pengilhaman Roh Kudus, dan 2) komunikasi melalui surat edaran / salinan dan kontak pribadi langsung atau tidak langsung, dalam hal ini melalui Markus yang pernah mengikut Paulus, Barnabas, Petrus dan kembali berguna bagi Paulus sesudah proses berlangsung.

Kita perlu menarik pelajaran dan menerapkan kesimpulan di atas di antara kita sesama aktivis gereja, pemimpin gereja, pendeta, pembina rohani, guru agama, dlsb. Pentingnya: sikap saling merendah dan belajar satu sama lain, saling melakukan dan menerima tegur-menegur yang sehat, saling menyadari dan mengakui karya dan karunia Roh Kudus di dalam masing-masing.

Kamis, 12 Juli 2018

Hari Tuhan (4)

Serigala akan tinggal bersama domba dan macan tutul akan berbaring di samping kambing. Anak lembu dan anak singa akan makan rumput bersama-sama, dan seorang anak kecil akan menggiringnya. -- Yesaya 11:6
Sungguh, Akulah yang dinanti-nantikan pulau-pulau yang jauh; kapal-kapal Tarsis berlayar di depan untuk membawa anak-anakmu laki-laki dari jauh, perak dan emasnya dibawa serta, untuk nama TUHAN, Allahmu, dan oleh karena Yang Mahakudus, Allah Israel, sebab Ia mengagungkan engkau. -- Yesaya 60:9
Lalu aku melihat langit yang baru dan bumi yang baru, sebab langit yang pertama dan bumi yang pertama telah berlalu, dan lautpun tidak ada lagi. Dan aku melihat kota yang kudus, Yerusalem yang baru, turun dari sorga, dari Allah, yang berhias bagaikan pengantin perempuan yang berdandan untuk suaminya. Lalu aku mendengar suara yang nyaring dari takhta itu berkata: "Lihatlah, kemah Allah ada di tengah-tengah manusia dan Ia akan diam bersama-sama dengan mereka. Mereka akan menjadi umat-Nya dan Ia akan menjadi Allah mereka. Dan Ia akan menghapus segala air mata dari mata mereka, dan maut tidak akan ada lagi; tidak akan ada lagi perkabungan, atau ratap tangis, atau dukacita, sebab segala sesuatu yang lama itu telah berlalu." -- Wahyu 21:1-4
Makhluk itu sendiri juga akan dimerdekakan dari perbudakan kebinasaan dan masuk ke dalam kemerdekaan kemuliaan anak-anak Allah. Sebab kita tahu, bahwa sampai sekarang segala makhluk sama-sama mengeluh dan sama-sama merasa sakit bersalin. -- Roma 8:21-22
Hari Tuhan akan tiba seperti pencuri. Pada hari itu langit akan lenyap dengan gemuruh yang dahsyat dan unsur-unsur dunia akan hangus dalam nyala api, dan bumi dan segala yang ada di atasnya akan hilang lenyap. Jadi, jika segala sesuatu ini akan hancur secara demikian, betapa suci dan salehnya kamu harus hidup yaitu kamu yang menantikan dan mempercepat kedatangan hari Allah. Pada hari itu langit akan binasa dalam api dan unsur-unsur dunia akan hancur karena nyalanya. Tetapi sesuai dengan janji-Nya, kita menantikan langit yang baru dan bumi yang baru, di mana terdapat kebenaran.  -- Petrus 3:10-15

Apa maksud bumi dan langit yang sekarang ini akan dimusnahkan oleh gemuruh yang dahsyat dan api? Apakah bumi dan langit yang sekarang ini sama sekali akan punah dalam arti ditiadakan serta bumi baru dan langit baru nanti sama sekali baru serta tidak ada hubungannya dengan yang sekarang? Ini bukan pertanyaan yang semata spekulatif, sebab bagaimana kita memahami jawabannya akan berpengaruh pada bagaimana kita menjalani kehidupan di langit-bumi kini!
Alternatif pertama, bumi dan langit kini akan berlangsung terus. Tidak akan ada kiamat, karena tidak akan ada penghakiman akhir, Tuhan tidak akan memenuhi janji dan peringatannya. Apabila demikian, apa perlunya orang hidup mengantisipasi dan mengharapkan kedatangan Tuhan, apa gunanya hidup suci dan saleh? Jelas, ini pandangan yang ditolak rasul Petrus, ditolak oleh Paulus, oleh para nabi Perjanjian Lama dan oleh Yesus Kristus sendiri.
Alternatif kedua, bumi dan langit yang sekarang ini akan dihukum, dibinasakan, dilenyapkan. Alasannya jelas, karena dosa yang telah mencemari, merusakkan dan membelokkan ciptaan serta semua makhluk di dalamnya dari maksud pertama Allah mencipta. Jika ini benar yang akan terjadi, tidak heran bila banyak orang percaya menjadi apatis, pesimis, tanpa harapan mengenai kenyataan hidupnya kini. Kerja tidak perlu bersungguh sebab tidak ada hubungannya dengan yang kekal nanti, semua kegiatan budaya, sosial, ekonomi, politik sesungguhnya tidak perlu sebab toh nanti semua ini akan musnah. Lalu, apakah sungguh ini jawaban yang benar, jika berimplikasi buruk seperti itu?
Alternatif ketiga, bumi dan langit yang sekarang memang akan dihukum, dibakar oleh api dari segala sesuatu yang telah dicemari dosa, supaya terjadi proses pemurnian dan di dalam serta melalui tindakan penghukuman-pemurnian itu Allah bekerja menghasilkan langit baru dan bumi baru, dalam artian yang sungguh baru tanpa ada unsur, anasir, sifat rusak, cemar, dosa dari yang lama ini. Melihat beberapa wahyu Alkitab sepertinya pandangan ini yang lebih mendekati kenyataannya nanti. Mengingat juga bahwa semua karya Allah dalam Yesus Kristus menyebabkan Ia berinkarnasi, mati dan bangkit, serta di keadaan pasca-kenaikan Ia membawa semua tanda-ajaib karya kematian-Nya, dan bahwa kebangkitan Yesus adalah kebangkitan Yesus yang sama yang juga bertubuh meski tubuh kemuliaan... maka, cukup dapat diterima bahwa langit baru dan bumi baru kelak masih ada hubungannya dengan langit dan bumi kini, meski secara radikal berbeda dalam hal ketiadaan dosa dan kefanaan.
Jika demikian, maka dalam menjalani kehidupan ini kita bukan saja harus memiliki motivasi, sifat dan cara yang benar tetapi juga boleh mengandai-andai bahwa dengan yang nanti masih ada dari yang kini boleh kita bawa sebagai persembahan kepada Tuhan dan boleh kita hayati lanjut dengan penuh kesukaan. Itu sebabnya orang Kristen tidak saja boleh tetapi harus berdampak nyata dalam bidang kesehatan, ekologi, politik, ekonomi, pendidikan, dst. sebab di langit baru bumi baru kelak kita bukan hanya akan bersantai kekal selamanya!

Rabu, 11 Juli 2018

Hari Tuhan (3)

Hari Tuhan akan tiba seperti pencuri. Pada hari itu langit akan lenyap dengan gemuruh yang dahsyat dan unsur-unsur dunia akan hangus dalam nyala api, dan bumi dan segala yang ada di atasnya akan hilang lenyap. Jadi, jika segala sesuatu ini akan hancur secara demikian, betapa suci dan salehnya kamu harus hidup yaitu kamu yang menantikan dan mempercepat kedatangan hari Allah. Pada hari itu langit akan binasa dalam api dan unsur-unsur dunia akan hancur karena nyalanya. Tetapi sesuai dengan janji-Nya, kita menantikan langit yang baru dan bumi yang baru, di mana terdapat kebenaran. Sebab itu, saudara-saudaraku yang kekasih, sambil menantikan semuanya ini, kamu harus berusaha, supaya kamu kedapatan tak bercacat dan tak bernoda di hadapan-Nya, dalam perdamaian dengan Dia. Anggaplah kesabaran Tuhan kita sebagai kesempatan bagimu untuk beroleh selamat-- 2 Petrus 3:10-15

Orang percaya yang sungguh hidup akrab dengan Tuhan, yang terus menerus mengerjakan keselamatannya sepadan karya penyelamatan Yesus Kristus oleh implementasi Roh Kudus, yang dengan giat berusaha untuk bertumbuh dan bertambah dalam berbagai manifestasi iman (tujuh manifestasi iman dalam perspektif Petrus) atau dalam perspektif Paulus sembilan kebajikan rohani atau buah Roh (Galatia 5), yang hidup suci dan saleh, tak bercacat dan tak bernoda -- sesungguhnya sedang menantikan dan mempercepat kedatangan hari Allah. 
Apakah antisipasi dan ekspektasi kita tentang kedatangan Hari Tuhan itu? Pada hal apakah kita memfokuskan perhatian tentang Hari Tuhan itu? Pada Hari Tuhan itu, seluruh Alkitab jelas mengatakan bahwa Yesus Kristus akan datang kembali, bukan lagi sebagai Juruselamat tetapi sebagai Hakim yang Adil dan Raja yang Berdaulat. Sebagai Hakim yang Adil Ia akan mengadili semua yang hidup dan yang mati untuk menerima ganjaran setimpal perbuatan hidup manusia -- entah itu berbagian dalam kemuliaan kekal-Nya untuk yang memperlihatkan hidup sepadan iman-harap-kasih kepada-Nya, atau itu kebinasaan untuk yang hidupnya menunjukkan penolakan terhadap kebenaran-Nya, Injil-Nya, kehendak-Nya. 
Maka fokus kita, antisipasi dan ekspektasi orang percaya pertama adalah pada Ia yang akan datang untuk menghakimi dan menyempurnakan Kerajaan Allah di bumi ini. Bersama itu kita berharap dan mengantisipasi akibat-akibat dari kedatangan-Nya kedua kali: kita merindukan dunia ini sungguh di-Hakim-i: dibersihkan dari segala yang buruk, jahat, najis, cemar, menyimpang, tidak benar, tidak adil, dst. Maka sungguh kita bersyukur bahwa kelak akan ada penghukuman yang adil atas dunia dan segenap isinya ini. Tetapi tidak berhenti sampai di sini. Kita juga berharap Ia sungguh menjadi Raja yang mewujudkan langit baru dan bumi baru yang tidak lagi ada dosa, noda, cemar,.sakit, miskin, tetapi yang suci-kudus-mulia penuh dengan SHALOM. 
Dan, apabila kita sungguh hidup sepadan anugerah penyelamatan-Nya, sepenuhnya memanfaatkan janji-janji yang mulia dan kudus, kuat kuasa-Nya yang ajaib, bertumbuh semakin mendekati kodrat ilahi, kita sesungguhnya sedang menantikan dan mempercepat Hari Tuhan itu -- atau dalam arah sebaliknya orang yang sungguh mengantisipasi dan mengharapkan Hari Tuhan sebagai janji yang riil pasti akan berusaha untuk hidup takut dan gentar, suci dan saleh, tidak bercacat dan tidak bernoda sehingga iman-harap-kasih di dalam kita semakin mengakar, tumbuh kuat dan mewujud memuliakan Tuhan. 

Selasa, 10 Juli 2018

Hari Tuhan (2)

Tetapi hari Tuhan akan tiba seperti pencuri. Pada hari itu langit akan lenyap dengan gemuruh yang dahsyat dan unsur-unsur dunia akan hangus dalam nyala api, dan bumi dan segala yang ada di atasnya akan hilang lenyap. Jadi, jika segala sesuatu ini akan hancur secara demikian, betapa suci dan salehnya kamu harus hidup yaitu kamu yang menantikan dan mempercepat kedatangan hari Allah. Pada hari itu langit akan binasa dalam api dan unsur-unsur dunia akan hancur karena nyalanya. -- 2 Petrus 3:10-12

Kesadaran bahwa Hari Tuhan akan diiringi gemuruh dahsyat lenyapnya langit dan api yang akan menghanguskan serta melenyapkan segala sesuatu di bumi ini harus ada pada kita orang percaya dan perlu membangkitkan sistem nilai, pola hidup serta tingkah langkah berbeda ketimbang orang yang mengejek ajaran ini. 
Pertama, tidak ada apa pun dalam hidup ini yang patut diberi nilai utama, dipertamakan, dinilai kekal kecuali Tuhan, hubungan kita dengan-Nya, kenyataan kita sungguh melakukan kehendak-Nya. Semua yang lain dari itu, betapa pun kita memperolehnya dan mengamankannya dengan usaha sekuat daya --  uang, harta, rumah, benda-benda berharga, deposito, kerajaan bisnis, dlsb. -- akan musnah  Semua yang kita perjuangkan dan peroleh dengan motivasi dan cara yang egois, berdosa tidak mengandalkan Tuhan tidak akan tahan api ujian pada Hari Tuhan kelak, Bayangkan bagaimana perasaan kita apabila seperti yang Paulus peringatkan sesudah api penghakiman Tuhan berlaku ternyata seluruh hidup dan milik serta perbuatan kita selama ini hanya jerami belaka, dan bukan hal-hal yang mulia dan kekal. Lalu bagaimana supaya kita dan seluruh kegiatan hidup kita tidak kedapatan hanya jerami belaka? Jawabnya jelas dan tegas: hidup yang kudus dan hidup yang saleh -- hagios dan eusebeia -- holiness dan godliness -- artinya, terus menerus berusaha untuk disucikan dari unsur-unsur dosa dan terus menerus berusaha untuk menambah-numbuhkan iman dengan sifat, tindakan, perilaku yang makin sepadan dengan kodrat ilahi. 
Berarti pekerjaan, usaha, bisnis, investasi, perolehan-pengelolaan-pemakaian harta, berbagai bentuk pelayanan gerejawi. dlsb. harus kita jadikan arena di dalam mana kita melatih kesucian dan kesalehan kita berkembang dan bertumbuh. Jadi orang yang menanti-nantikan kedatangan Tuhan Yesus kedua kali bukan lalu menjadi sembarangan dalam pekerjaan, penataan dana, pengerahan daya, dlsb., juga pasti tidak melakukan semua itu seakan dunia inilah surga dan tempat untuk kita hidup selamanya; melainkan, seluruh karier kehidupan kita kini apa pun bentuk panggilan yang Tuhan percayakan kepada kita, akan kita berdayakan di dalam sistem nilai, pola hidup, prinsip tingkah langkah yang mengasihi Tuhan, menghormati hidup, mengasihi sesama seperti diri sendiri. Inilah jenis kehidupan yang kelak akan bernilai kekal di api pengujian Hari Tuhan kelak.

Sabtu, 07 Juli 2018

Hari Tuhan 1

Tetapi hari Tuhan akan tiba seperti pencuri. Pada hari itu langit akan lenyap dengan gemuruh yang dahsyat dan unsur-unsur dunia akan hangus dalam nyala api, dan bumi dan segala yang ada di atasnya akan hilang lenyap. -- 2 Petrus 3:10

Nas ini memberi sedikit petunjuk namun penting tentang sifat kedatangan Yesus Kristus yang kedua kali dan apa yang akan terjadi saat itu. "Hari Tuhan" di sini merupakan istilah yang banyak dipakai di Perjanjian Lama yang mengandung harapan akan lawatan Tuhan yang memberikan kelepasan kepada umat-Nya dan yang akan mendatangkan hukuman kepada kejahatan, para pelaku kejahatan dan sumber kejahatan yaitu si iblis. Dalam perspektif Perjanjian Baru, Hari Tuhan itu ternyata tidak terjadi dalam satu peristiwa melainkan dalam proses yang diawali oleh inkarnasi Yesus Kristus, kehidupan, kematian, kebangkitan, kenaikan-Nya yang memungkinkan terwujudnya keselamatan, dan akan dituntaskan dalam peristiwa yang masih akan terjadi yaitu kedatangan-Nya kedua kelak. 
Kesannya -- sejak era para rasul sampai kini -- ada dua ekstrim salah tentang kedatangan Yesus Kristus kedua itu. Sikap salah itu adalah yang mengabaikan dan menganggap itu tidak akan terjadi karena sekian lama janji itu tidak pernah digenapi, dan yang menganggap hari itu akan segera terjadi sampai mereka berhenti bekerja dan hanya menunggu seperti yang ditegur Paulus dalam surat Tesalonika. Sekarang pun ada dua sikap bertentangan tentang akhir zaman -- ada yang fobia dan sama sekali tidak mau tahu kebenaran tentang kedatangan Yesus kedua kali, dan ada yang maniak yang terus menerus obsesif tentang kedatangan Yesus, menghitung-hitung kapan saatnya, menyebarkan peringatan akhir zaman yang membuat orang tidak lagi fokus pada panggilan hidup kesehariannya. Nas ini menegaskan bahwa Hari Tuhan itu pasti akan terjadi -- melawan fobia tadi, tetapi seperti pencuri yang tidak dapat dihitung-hitung atau diramal -- ini melawan sikap maniak.
Lalu apa yang akan terjadi ketika Yesus Kristus datang sebagai Hakim nanti? Mari aktifkan imajinasi kita -- bagaimana jika PD III terjadi melibatkan semua negara Timur Tengah, Afrika, Eropa, Amerika, Asia, Australia? Bagaimana jika terjadi tsunami serempak di lautan Pasifik, Atlantik, Arktik, India-Indonesia, Selatan? Bagaimana jika gunung-gunung di bumi ini serempak meletus? Bagaimana jika terjadi gempa bumi, angin puting beliung / taufan secara serempak? Apa yang dimaksud dengan "langit akan lenyap dengan gemuruh yang dahsyat dan unsur-unsur dunia akan hangus dalam nyala api, dan bumi dan segala yang ada di atasnya akan hilang lenyap"? Ilmu pengetahuan tradisional mengatakan bumi terdiri dari 4 unsur -- udara, tanah, air dan api. Ilmu pengetahuan modern mengatakan bahwa bahkan keempat unsur itu adalah kumpulan dari unsur-unsur dasar materi dan energi. Api sedahsyat apa pun tidak bisa melenyapkan hanya mengubahkan unsur-unsur dasar tersebut. Kita mengetahui juga bahwa yang tampak sebagai hutan, bukit dan gunung, sawah dan ladang, sungai, danau dan laut dan semua yang permai dan seakan permanen di muka bumi ini hanyalah kerak tipis yang melingkupi inti lautan magma api perut bumi. Semuanya ini ada karena Allah memfirmankan keber-ada-annya -- maka hanya satu kesimpulan bagaimana keber-ada-an ini boleh lenyap atau kembali ketidak-ber-ada-an -- yaitu jika Yang berfirman mengadakan menarik fiman-Nya dari menopang yang ada atau mengucapkan firman yang mengakhiri semua yang ada ini.
Marilah karena itu kita pastikan bahwa segala investasi pikiran, tenaga, dana, doa kita di kehidupan kini sungguh berbagian dalam hal-hal kekal kelak dalam Kerajaan-Nya. 

Jumat, 06 Juli 2018

Kemurahan Allah

Tetapi oleh firman itu juga langit dan bumi yang sekarang terpelihara dari api dan disimpan untuk hari penghakiman dan kebinasaan orang-orang fasik... Tuhan tidak lalai menepati janji-Nya, sekalipun ada orang yang menganggapnya sebagai kelalaian, tetapi Ia sabar terhadap kamu, karena Ia menghendaki supaya jangan ada yang binasa, melainkan supaya semua orang berbalik dan bertobat. -- 2 Petrus 3:6, 9

Ketika seseorang tidak juga menepati janjinya, kita cenderung menyimpulkan beberapa hal berikut tentang orang itu. Pertama, kita menyimpulkan bahwa orang itu berbohong, tidak memiliki integritas, hanya memberikan janji kosong. Kedua, kita menduga bahwa orang tersebut tidak sanggup memenuhi janjinya kepada kita, ada sesuatu yang sedemikian berpengaruh sampai ia tidak dapat memenuhi janjinya. Ketiga, bisa juga kita menganggap orang tersebut telah mengubah pikirannya tentang janji sebelumnya itu. Semua ini pada intinya meragukan kredibilitas pembuat janji dan janji yang dibuatnya.
Petrus mengingatkan bahwa cara berpikir demikian tidak tepat kita terapkan kepada Allah. Bahwa janji kedatangan Yesus Kristus kedua kali belum juga digenapi, bahwa kebangkitan tubuh, hukuman akhir, penciptaan langit dan bumi baru belum juga terjadi tidak boleh diartikan bahwa semua itu tidak bakal terjadi dan bahwa Tuhan ayal-ayalan. Tuhan sepenuhnya dapat dipercaya dalam sifat-sifat yang Ia nyatakan dalam tindakan-Nya dan ucapan-Nya sebagaimana yang dicatat dalam Alkitab. Ia sepenuhnya adil dan kudus serta pasti akan menjatuhkan hukuman-Nya kepada yang jahat; Ia juga sepenuhnya penuh rahmat, kasih dan anugerah serta menginginkan agar semua orang diberi kesempatan untuk bertobat dan percaya kepada Yesus Kristus sehingga tidak perlu masuk dalam kebinasaan. Maka, sekali lagi jangan mengambil kesimpulan tentang janji Tuhan dan tentang sifat Tuhan dari fenomena zaman dan realitas yang kita alami dalam kefanaan kita. Berpeganglah teguh pada janji-janji kekal-Nya dan percayalah lebih sungguh justru ketika dunia sekitar kita meragukan kebenaran Allah. 

Kamis, 05 Juli 2018

Menolak Argumen Salah

Kata mereka: "Di manakah janji tentang kedatangan-Nya itu? Sebab sejak bapa-bapa leluhur kita meninggal, segala sesuatu tetap seperti semula, pada waktu dunia diciptakan." ... Akan tetapi, saudara-saudaraku yang kekasih, yang satu ini tidak boleh kamu lupakan, yaitu, bahwa di hadapan Tuhan satu hari sama seperti seribu tahun dan seribu tahun sama seperti satu hari. -- 2 Petrus 3:3, 8

Agumen para pengejek kedatangan kembali Yesus Kristus disanggah oleh argumen kontra Petrus. Mereka menjadikan kelangsungan dunia sejak diciptakan, sejak zaman Abraham-Ishak-Yakub seterusnya sampai masa surat ini ditulis, tanpa terjadinya janji dan peringatan tentang kedatangan Yesus Kristus untuk menuntaskan penyelamatan dan penghukuman itu. Maka, atas dasar kenyataan dunia ini dan perjalanan waktu dunia ini sedemikian lama mereka menyanggah bahwa dunia kelak sungguh akan mengalami perubahan dahsyat oleh kedatangan Yesus. 
Sanggahan Petrus pada intinya adalah Tuhan kekal adanya, Ia tidak mengalami apalagi tunduk kepada perjalanan waktu sebagaimana ciptaan -- dunia dan manusia dan segenap makhluk -- mengalami serta tunduk kepada waktu. Tuhan kekal adanya, Ia Pencipta waktu, maka Ia bukan seperti ciptaan yang dibatasi dan ada dalam alur waktu, melainkan waktu terjadi dan berlangsung dan berakhir karena Ia yang mencipta, menopang segala sesuatu dan mengakhiri waktu. Bagi Tuhan satu hari atau seribu tahun -- hal yang untuk manusia berbeda sangat besar --  tidak ada bedanya untuk Tuhan yang kekal. Sebab Ia kekal adanya, maka keberadaan-Nya, pikiran dan rancangan-Nya, keputusan dan tindakan-Nya tidak tunduk kepada pembatasan dan perjalanan waktu, sebab semua itu terjadi di dalam kekekalan diri-Nya. Karena itu, memegang argumen dari ciptaan ke Pencipta, dari waktu ke kekekalan, dari kenyataan yang diadakan ke kenyataan yang mengadakan, adalah kekeliruan berpikir sangat serius. Pola pikir sungsang, terbalik, salah besar!
Oleh karena itu, orang percaya dengan pertolongan Roh Kudus perlu berpikir, merasa, menimbang, bertindak atas pola pikir yang benar -- dari Allah sebagaimana yang Ia nyatakan dalam firman-firman-Nya ke kenyataan kekinian, kemakhlukan, kesementaraan. Ini jelas sangat muskil bagi kita yang memang adalah makhluk fana. Karena itu, satu-satunya yang memungkinkan kita berpola pikir kekal dalam kefanaan kini adalah dengan sungguh mengimani apa kata firman Tuhan. Yang mustahil bagi manusia, tidak mustahil bagi Allah. Yang terbatas bagi manusia tidak menjadi terbatas bagi Allah. Singkat atau lama waktu penungguan kita, sebab Ia sudah berjanji dan memperingatkan kita untuk berjaga-jaga akan kedatangan-Nya kedua, haruslah kita jalani benar!

Rabu, 04 Juli 2018

Menolak Pengejek Kebenaran

Yang terutama harus kamu ketahui ialah, bahwa pada hari-hari zaman akhir akan tampil pengejek-pengejek dengan ejekan-ejekannya, yaitu orang-orang yang hidup menuruti hawa nafsunya. Kata mereka: "Di manakah janji tentang kedatangan-Nya itu? Sebab sejak bapa-bapa leluhur kita meninggal, segala sesuatu tetap seperti semula, pada waktu dunia diciptakan." Mereka sengaja tidak mau tahu, bahwa oleh firman Allah langit telah ada sejak dahulu, dan juga bumi yang berasal dari air dan oleh air, dan bahwa oleh air itu, bumi yang dahulu telah binasa, dimusnahkan oleh air bah. Tetapi oleh firman itu juga langit dan bumi yang sekarang terpelihara dari api dan disimpan untuk hari penghakiman dan kebinasaan orang-orang fasik. -- 2 Petrus 3:3-7


Ada banyak ragam ajaran sesat. Ada yang menolak salah satu dari dwi-sifat Yesus Kristus -- entah Keallahan atau kemanusiaan-Nya; ada yang mengajarkan dualisme dikotomis darii realitas termasuk hidup manusia dengan akibat entah menindas atau mengumbar kejasmanian karena hanya mementingkan kerohanian; ada yang menolak kebangkitan tubuh, dlsb. Kini Petrus bicara tentang ajaran yang bukan saja menolak tetapii bahkan mengejek, menganggap lelucon janji Tuhan Yesus bahwa Ia akan datang kembali untuk membangkitkan orang mati, menghakimi orang yang hidup dan yang mati, menggenapi Kerajaan Allah dengan menciptakan langit baru dan bumi baru. Antara menolak dan mengejek kedatangan Yesus dengan hidup menurut hawa nafsu ada hubungan saling sebab-mengakibatkan -- demikian juga kesesatan dalam doktrin yang satu hampir selalu berjalan seiring dengan kesesatan dalam doktrin lain yang pasti berujung di pola kehidupan nyata yaitu hidup lepas kendali, dalam dosa, dikuasai oleh kuasa pembinasaan. Argumen mereka adalah dari dulu, sekarang sampai nanti hidup dan alam berlangsung terus. Maka tidak akan terjadi peristiwa kedatangan Yesus yang akan merevolusi segala yang ada ini dan mentransformasi secara radikal. 
Petrus  melawan para pengejek ajaran tentang kedatangan Yesus kedua kali dengan dua argumen. Pertama, firman Allah berkuasa dan apa yang Allah firmankan pasti terjadi. Itu telah terjadi dalam penciptaan segala sesuatu. Maka apa yang telah Ia firmankan melalui para nabi dan yang telah diperingatkan oleh Yesus Kristus sendiri bahwa zaman ini akan berakhir dengan kedatangan-Nya, itu pasti juga akan terjadi. Kedua, Petrus menyatakan kebebalan para pengejek itu -- ia memakai kata yang diterjemahkan sebagai "tidak mau tahu," atau "ignorant," atau sengaja mengabaikan sesuatu yang ada seolah tidak ada -- bahwa firman yang bicara tentang penghukuman di zaman Nuh benar-benar digenapi. Dan bahwa kenyataan yang digunakan oleh argumen para pengejek yaitu bumi dan manusia tetap berlangsung, ini adalah akibat firman Allah masih menopang dan memelihara dalam rahmat-Nya sambil mempersiapkan bagi penghukuman akhir dengan api murka-Nya nanti.
Ajaran sesat di akhir zaman akan menjadi-jadi, para penganjurnya akan mengejek orang percaya yang berpegang pada ajaran benar firman Tuhan. Kesesatan disertai kekuatan ejekan sangat besar daya tariknya sebab itu bisa menggoda orang untuk ingin diterima, dianggap sealiran, seirama ajaran yang lebih modis, dst. Karena itu supaya sanggup menolak kesesatan kita harus sungguh memahami argumen-argumen kebenaran yang berasal dari ajaran dan peristiwa yang dicatat dalam Alkitab.

Selasa, 03 Juli 2018

Akal dan Alkitab

Saudara-saudara yang kekasih, ini sudah surat yang kedua, yang kutulis kepadamu. Di dalam kedua surat itu aku berusaha menghidupkan pengertian yang murni oleh peringatan-peringatan, supaya kamu mengingat akan perkataan yang dahulu telah diucapkan oleh nabi-nabi kudus dan mengingat akan perintah Tuhan dan Juruselamat yang telah disampaikan oleh rasul-rasulmu kepadamu. -- 2 Petrus 3:1-2

This is now the second letter that I am writing to you, beloved. In both of them I am stirring up your sincere mind by way of reminder, that you should remember the predictions of the holy prophets and the commandment of the Lord and Savior through your apostles (2 Peter 1:1-2 -- ESV)

Mari kita perhatikan dua hal penting yang disorot Petrus dalam nas ini. Pertama tentang kapasitas yang disebutnya sebagai "dia-noia" yang merupakan gabungan dari kata hubung dia -- melalui; dan "nous" yaitu jiwa, batin yang mencakup kapasitas berpikir, merasa, mengingat, membayangkan, dst. Petrus menujukan kedua suratnya yang berisi paparan tentang melimpah karya penyelamatan yang telah Allah Bapa, Anak dan Roh Kudus buat, sehingga orang percaya boleh memiliki pengharapan yang hidup yang tertampung dalam janji-janji yang mulia dan ajaib, sehingga boleh dengan penuh usaha menumbuh-nambahkan iman dengan beragam aspek pengakraban pengenalan akan Tuhan supaya menuju ke sasaran akhir ambil bagian dalam kodrat ilahi Allah sendiri. Pentingnya pikiran-perasaan-ingatan-kemauan-imajinasi di sini menjadi fokus pewartaan Petrus. Maka baik para pembina rohani maupun semua orang percaya hendaknya sungguh memelihara hati dalam kelimpahan aspek batiniah dengan jalan membangkitkan, membicarakan kembali, supaya terjadi proses pengakaran kebenaran di dalam jiwa kita.
Kedua, tiga sumber yang digali dan disampaikan Petrus di sini patut mendapatkan perhatian kita semua. Yaitu, para nabi, ajaran Yesus Kristus dan ajaran para rasul -- dengan kata lain seluruh isi Kitab Suci Perjanjian Lama, Injil-injil dan surat-surat. Beda dari para bidat yang sumbernya adalah dongeng-dongeng (filosofis-religius Gerika), kepercayaan Kristen -- terutama yang disorot Petrus adalah yang mengabaikan ajaran tentang kedatangan Tuhan Yesus kembali kelak, juga yang berakibat pada perilaku kafir-najis; iman-percaya  para pengikut Yesus Kristus berasal dari wahyu Allah sendiri. 
Menyimpulkan dua hal ini: 1) Mari kita tingkatkan kapasitas batin yang terdiri dari pikiran, perasaan, kemauan, imajinasi, ingatan dengan teus menerus mengizinkan Roh Kudus memurnikannya; dan 2) Mari kita sungguh berusaha membaca, mengerti, menyimpan dan menuruti begitu kayanya pikiran-rencana-jalan-tindakan Allah dalam Perjanjian Lama dan Baru. Jangan puas hanya dengan kata-kata pemotivasi, renungan-renungan yang mengelus-elus rasa nyaman, dan berbagai cara komunikasi visual gaya medsos masa kini. Mari kita sungguh membaca, merenungkan, meresapi, menyelami seluruh pembukaan isi hati Allah kepada kita. 

Sabtu, 30 Juni 2018

Membongkar Kesesatan

Guru-guru palsu itu adalah seperti mata air yang kering, seperti kabut yang dihalaukan taufan; bagi mereka telah tersedia tempat dalam kegelapan yang paling dahsyat. Sebab mereka mengucapkan kata-kata yang congkak dan hampa dan mempergunakan hawa nafsu cabul untuk memikat orang-orang yang baru saja melepaskan diri dari mereka yang hidup dalam kesesatan. Mereka menjanjikan kemerdekaan kepada orang lain, padahal mereka sendiri adalah hamba-hamba kebinasaan, karena siapa yang dikalahkan orang, ia adalah hamba orang itu. Sebab jika mereka, oleh pengenalan mereka akan Tuhan dan Juruselamat kita, Yesus Kristus, telah melepaskan diri dari kecemaran-kecemaran dunia, tetapi terlibat lagi di dalamnya, maka akhirnya keadaan mereka lebih buruk dari pada yang semula. Karena itu bagi mereka adalah lebih baik, jika mereka tidak pernah mengenal Jalan Kebenaran dari pada mengenalnya, tetapi kemudian berbalik dari perintah kudus yang disampaikan kepada mereka. Bagi mereka cocok apa yang dikatakan peribahasa yang benar ini: "Anjing kembali lagi ke muntahnya, dan babi yang mandi kembali lagi ke kubangannya."  -- 2 Petrus 2:17-22

Apabila kita ingat catatan Injil-injil terutama ucapan Tuhan Yesus, kita dengar gemanya dalam peringatan keras Petrus ini. Misalnya, ucapan keras Yesus terhadap para ahli Taurat dan orang Farisi, ucapan tentang Yudas. Kembali di beberapa ayat ini Petrus menelanjangi sifat, ciri dan nasib akhir dari para pengajar palsu serta mereka yang berpaling dari kebenaran karena menerima ajaran sesat mereka.
Hidup dan ajaran para penyebar ide-ide teologis menyesatkan diumpamakan seperti sumur kosong dan awan dilenyapkan badai tanpa memberi hujan. Kedua perumpamaan ini menegaskan kesan kosong dan menipu dari para pengajar palsu yang sejatinya tidak mengandung isi yang sungguh menyegarkan apalagi memperbarui kehidupan. Penyampaian mereka adalah dengan kata-kata besar (harfiah: membengkak) dan dengan teknik yang memanfaatkan nafsu kedagingan. Berarti kesesatan dan kekosongan ajaran mereka akan dipoles, dibungkus, dikemas begitu rupa dengan cara berkata-kata yang bombastis, dramatis, berlebih-lebihan dan ditopang oleh berbagai metode yang sejatinya adalah pemanfaatan berbagai nafsu kebinatangan manusia. Mereka seolah menjanjikan kemerdekaan padahal mereka sendiri adalah hamba dosa, hamba kebinasaan.
Paparan Petrus tentang para pengajar sesat, ajaran sesat, bahaya mereka dan nasib akhir mereka dan juga orang-orang yang mengikuti ajaran sesat menunjukkan betapa seriusnya ancaman ini harus menjadi perhatian orang Kristen perorangan, keluarga dan gereja secara luas. Prinsip paling tepat untuk mengenali kesesatan adalah dengan benar-benar memastikan diri kita ada dalam kebenaran, dalam terang firman, dalam persekutuan bersama orang beriman lain yang dipimpin oleh Roh, Kita wajib memastikan apakah ajaran yang kita jadikan sumber untuk keseluruhan aspek hidup kita dan yang kita saksikan / ajarkan / bagikan kepada orang lain adalah sungguh setia kepada Alkitab atau hanya merupakan pemelintiran, pengaburan, pembelokan, pelemahan, pemutarbalikan Alkitab? Kita harus peka kepada arahan, teguran, nasihat Roh jika ada kecenderungan, unsur cara dan isi ibadah, ajaran, teologi yang kita sukai yang sebenarnya mendukakan hati Roh Allah. Kita harus mengawasi benar-benar bahwa ajaran dan perilaku kita serasi kebenaran Allah yang sungguh menuju keberbagian kita dalam kodrat ilahi. 

Jumat, 29 Juni 2018

VS Jalan Kebinasaan

Tuhan tahu menyelamatkan orang-orang saleh dari pencobaan dan tahu menyimpan orang-orang jahat untuk disiksa pada hari penghakiman, terutama mereka yang menuruti hawa nafsunya karena ingin mencemarkan diri dan yang menghina pemerintahan Allah. Mereka begitu berani dan angkuh, sehingga tidak segan-segan menghujat kemuliaan, padahal malaikat-malaikat sendiri, yang sekalipun lebih kuat dan lebih berkuasa dari pada mereka, tidak memakai kata-kata hujat, kalau malaikat-malaikat menuntut hukuman atas mereka di hadapan Allah. Tetapi mereka itu sama dengan hewan yang tidak berakal, sama dengan binatang yang hanya dilahirkan untuk ditangkap dan dimusnahkan. Mereka menghujat apa yang tidak mereka ketahui, sehingga oleh perbuatan mereka yang jahat mereka sendiri akan binasa seperti binatang liar, dan akan mengalami nasib yang buruk sebagai upah kejahatan mereka. Berfoya-foya pada siang hari, mereka anggap kenikmatan. Mereka adalah kotoran dan noda, yang mabuk dalam hawa nafsu mereka kalau mereka duduk makan minum bersama-sama dengan kamu. Mata mereka penuh nafsu zinah dan mereka tidak pernah jemu berbuat dosa. Mereka memikat orang-orang yang lemah. Hati mereka telah terlatih dalam keserakahan. Mereka adalah orang-orang yang terkutuk! Oleh karena mereka telah meninggalkan jalan yang benar, maka tersesatlah mereka, lalu mengikuti jalan Bileam, anak Beor, yang suka menerima upah untuk perbuatan-perbuatan yang jahat. Tetapi Bileam beroleh peringatan keras untuk kejahatannya, sebab keledai beban yang bisu berbicara dengan suara manusia dan mencegah kebebalan nabi itu. -- 2 Petrus 2:9-16


Inilah ciri dari orang yang disimpan Allah untuk dimurkai -- jelas ini kontras dari orang percaya yang membuktikan kesejatian imannya dengan giat berusaha menambah-numbuhkan iman mereka dengan tujuh aspek pertumbuhan dalam pasal sebelumnya. Perhatikan juga kemiripan peringatan Petrus ini dengan peringatan dan kontras dari rasul Paulus tentang orang yang berjalan dalam Roh dan mengeluarkan buah Roh dalam sembilan wujudnya dari orang yang berjalan dalam daging dan mengeluarkan berbagai perbuatan kedagingan yang tidak mendapat tempat dalam Kerajaan Allah. Petrus juga menegaskan bahwa para pengajar palsu dan para pengikut pengajar palsu ini adalah orang-orang yang berjalan menurut daging dalam hawa nafsu kecemaran (terj. harfiahnya). Ciri dan sifat dari berjalan menurut daging dalam hawa nafsu kecemaran itu adalah: - mencemarkan diri, - menghina pemerintahan Allah, - kurang ajar dan angkuh, - menghujat kemuliaan, - sama seperti hewan yang tidak berakal, hewan yang untuk ditangkap dan dibunuh, - mengucapkan hujatan padahal tidak mengetahui hal yang dihujat itu, - liar dalam kenikmatan, - hidup hanya untuk memuaskan tubuh dan perut, - mata zinah, - menipu untuk memanfaatkan orang lemah, - ahli dalam keserakahan -- inilah ciri dan sifat dari orang-orang yang meninggalkan jalan yang benar, yaitu yang mengikuti jalan Bileam, yaitu jalan mencampur-adukkan berkat dan kutuk, kebenaran dan ketidakbenaran, anugerah dan dosa, mencari Tuhan tetapi mencintai uang sampai berkompromi dan menjual diri kepada kecemaran.
Jelas paparan Petrus ini bukan saja cocok dengan konteks kesesatan ajaran dan perilaku hidup zaman Gerika-Romawi tetapi juga zaman NOW yang posmo yang memuja pluralisme dan relativisme, yang penuh gairah mencoba dan menjelajahi apa saja yang kedagingan, emosi, nafsu, kenikmatan dapat berikan. Marilah kita berkomitmen kuat untuk memiliki ciri (tampilan) dan sifat (jatidiri) dan perilaku yang berbeda -- karena sedang didorong oleh kuasa penyelamatan dan pemurnian Yesus Kristus menuju pewujudan janji-janji yang mulia dan ajaib yaitu akan berbagian dalam kodrat ilahi di ujungnya nanti. Marilah kita yang menjadi pemimpin dalam kehidupan iman berhati-hati dalam belajar Alkitab, berkhotbah, menggembalakan, mengembangkan pola ibadah, memilih ragam puji-pujian, mempolakan doa syafaat, merancang kehidupan gerejawi, dll. supaya tidak kemasukan unsur tidak benar di atas secara halus tersamar atau terang-terangan/ Kasihanilah dan tolonglah kami ya Roh Kudus. Amin.

Rabu, 27 Juni 2018

Takut akan Allah

Takutlah terutama kepada Dia yang berkuasa membinasakan baik jiwa maupun tubuh di dalam neraka. -- Matius 10:28

 Sebab jikalau Allah tidak menyayangkan malaikat-malaikat yang berbuat dosa tetapi melemparkan mereka ke dalam neraka dan dengan demikian menyerahkannya ke dalam gua-gua yang gelap untuk menyimpan mereka sampai hari penghakiman; dan jikalau Allah tidak menyayangkan dunia purba, tetapi hanya menyelamatkan Nuh, pemberita kebenaran itu, dengan tujuh orang lain, ketika Ia mendatangkan air bah atas dunia orang-orang yang fasik; dan jikalau Allah membinasakan kota Sodom dan Gomora dengan api, dan dengan demikian memusnahkannya dan menjadikannya suatu peringatan untuk mereka yang hidup fasik di masa-masa kemudian, tetapi Ia menyelamatkan Lot, orang yang benar, yang terus-menerus menderita oleh cara hidup orang-orang yang tak mengenal hukum dan yang hanya mengikuti hawa nafsu mereka saja, -- sebab orang benar ini tinggal di tengah-tengah mereka dan setiap hari melihat dan mendengar perbuatan-perbuatan mereka yang jahat itu, sehingga jiwanya yang benar itu tersiksa-- maka nyata, bahwa Tuhan tahu menyelamatkan orang-orang saleh dari pencobaan dan tahu menyimpan orang-orang jahat untuk disiksa pada hari penghakiman, terutama mereka yang menuruti hawa nafsunya karena ingin mencemarkan diri dan yang menghina pemerintahan Allah. Mereka begitu berani dan angkuh, sehingga tidak segan-segan menghujat kemuliaan, padahal malaikat-malaikat sendiri, yang sekalipun lebih kuat dan lebih berkuasa dari pada mereka, tidak memakai kata-kata hujat, kalau malaikat-malaikat menuntut hukuman atas mereka di hadapan Allah.  -- 2 Petrus 1:4-11

Mengapa kita harus memelihara pengenalan yang benar akan Tuhan Yesus Kristus? Mengapa kita harus mengerjakan keselamatan kita dengan takut dan gentar? Mengapa kita harus terus menerus memerhatikan langkah hidup kita senantiasa ada di dalam jalur yang benar? Mengapa kita harus berjuang agar masuk dari pintu yang sempit dan terus berjalan di jalan yang sempit yang hanya sedikit orang yang akhirnya terpilih dari banyak yang terpanggil? Jawab: karena Allah tidak saja penuh rahmat dan belas kasihan yang mengampuni barangsiapa yang menyambut dan menjunjung tinggi karya keselamatan dari-Nya, tetapi Allah juga adil, kudus, murka dan tidak berbelas kasihan kepada semua yang berontak, tidak setia, tidak memelihara kebenaran-Nya sepanjang hidup mereka.
Nas ini memuat dengan jelas, menggentarkan, menakutkan -- dan memang seharusnya demikian yang terjadi di hati kita -- tentang sifat Allah dan tindakan-Nya kepada dua pihak, yang tidak setia dan yang setia. Nas ini juga dengan tegas dan keras  menekankan bahwa bahkan malaikat yang tadinya mulia, kudus, berbagian dalam berbagai penyelenggaraan ilahi, namun karena berontak -- entah persisnya apa bentuk pemberontakan, sikap mereka dan kapan itu terjadinya -- Tuhan Allah membuang mereka ke neraka, ke tartarus (diterjemahkan di Alkitab Indonesia sebagai gua-gua gelap) yang kegelapannya membelenggu mereka sampai hai penghakiman nanti. Juga di zaman Nuh, di peristiwa Sodom-Gomora Allah dengan tidak segan membinasakan sampai-sampai hampir melenyapkan seisi bumi, karena kekudusan dan keadilan-Nya tetap harus dilaksanakan.
Maka di samping dan sejajar dengan mengamini dan mengimani Allah adalah kasih adanya, penuh rahmat, limpah anugerah, meluap dengan belas kasihan, juga kita harus mengingat baik-baik bahwa Allah adalah api yang menyala-nyala, yang tidak kenal kompromi dengan dosa, dan yang hanya memberlakukan anugerah penyelamatan-Nya bagi yang sungguh bertobat, beriman dan dengan giat mengusahakan pertambahan-pertumbuhan iman menuju kesepadanan dan keserupaan dengan kodrat ilahi. 
Para bidat cenderung menekankan sisi-sisi kebenaran dengan tidak penuh dan seimbang -- Allah terlalu baik, kasih, anugerah sampai menjadi murahan -- ekses, ekstrim, sesat! Allah terlalu kudus, keras, murka, kejam -- sampai menjadi tiran -- lagi-lagi ekses, ekstrim, sesat! Kedua kebenaran tentang Allah dan sikap serta tindakan-Nya ini harus dipegang, dihayati dan diberitakan secara penuh. Itulah kebenaran!